Blog by @asysyifaahs. Powered by Blogger.

Aku Memutuskan Berhenti Main Instagram

by - Wednesday, January 10, 2018

Sebenarnya udah lama sejak kepikiran mau uninstall Instagram. Nggak cuma sampai niat doang, aku bener-bener ngehapus aplikasi berbagi foto itu di hapeku. Sayangnya, mau nyobain "puasa" selama seminggu, baru sehari aja udah gemes pengen tau update-an orang lain, berapa banyak yang like di postingan sendiri, atau siapa aja yang ngomentarin foto.

Meskipun nggak install Instagram, tapi aku tetep nge-cheat dengan buka via browser. Karena agak terbatas belum bisa liat instastory waktu itu, makanya niatku gugur karena kurang teguh. Dan semua berakhir dengan aku reinstall lagi aplikasi Instagram ini, LOL.


Salah satu penyebabnya bisa jadi karena kecanduan bernama FOMO (Fear of Missing Out), perasaan untuk nggak mau ketinggalan sama yang lain atau sesuatu yang memang lagi happening zaman jigeum. Ya ketakutan ini ada, aku pernah baca artikelnya di Gogirl! Magazine beberapa bulan yang lalu.

Seorang psikolog klinis yang berasal dari NYC dan penulis buku A Happy You, Elizabeth Lombardo, bilang kalo FOMO wajar terjadi sama anak muda dan orang dewasa. FOMO adalah ketakutan tentang status sosial seseorang atau bagaimana seseorang dipersepsikan di dalam sebuah kelompok pertemanan. Sindrom FOMO ini kalau nggak ditangani dengan baik, bisa bikin seseorang mengalami kecemasan berlebih, stres, dan di beberapa kasus yang lebih ekstrim bahkan depresi (Gogirl.id, 2016).

Ngomongin tentang FOMO, sebenarnya cukup bisa dibilang wajar karena hakikatnya manusia adalah makhluk sosial yang ingin hidup berkelompok dan dilibatkan dalam kegiatannya. Ya siapa sih yang mau dianggap angin lalu aja? Kita butuh sesuatu bernama pengakuan dari lingkungan sekitar—entah untuk tujuan apapun namanya—paling nggak kehadiran kita bisa disadari dan diterima orang lain.

Di artikel Gogirl.id (2017), McClelland, Koestner & Weinberger juga bilang kalau FOMO ini bisa disebut sebagai affiliation motivation—a desire to fit in. Sayangnya, makin lama aku ngerasa capek sendiri, terus-menerus ngerasa pengen yang paling tau, paling nggak mau ketinggalan, atau sesimpel biar nggak dibilang ansos karena kudet sama banyak hal yang terjadi saat itu. Acipa butuh istirahat!

Agak sulit rasanya untuk cerita ini. Mungkin bukan pemikiran yang bisa dikatakan matang, kalau boleh jujur sih... baru ingat barusan banget, sedetik menjelang tulisan ini ditulis. Tapi ya sebenarnya ini memang sudah dipikirkan sejak lama, jadi nggak bisa dibilang baru juga. _ Aku nggak lagi punya alasan kenapa harus main instagram, sejauh ini. Rasanya gitu-gitu aja, sesekali menarik, tapi lebih banyak membuat tertekan. Mungkin bosan kali ya? Bisa jadi iya, bisa juga nggak. _ Postingan ini sekaligus jadi penutup (sementara). Dengan berat hati aku nggak akan menyelesaikan challenge 30 Hari Bercerita ini. Komitmenku cetek? Hahaha, padahal udah disiapin draf apa aja yang mau diposting di hari ke berapa. Tapi yah, aku mau nyobain biar bisa menghadapi tantangan lebih kece lagi. Beberapa orang yang kutau dan sempat "libur" di instagram, sekembalinya jadi orang yang lebih baik dan secara kasat mata jadi lebih produktif. Aku? Nggak tau, makanya dicoba dulu. _ Jangan kangen ya! Aku masih ngeblog di hari Rabu dan Sabtu kok, nggak usah diingetin lagi. Langsung main aja ke acipah.com ya. Dadah! @30haribercerita #30haribercerita #30hbc18 #30hbc1809
A post shared by Asy-syifaa Hs || Acipa (@asysyifaahs) on

Aku memutuskan untuk berhenti di Instagram karena banyak hal. Sebenarnya nggak benar-benar berhenti—I know—tapi yah, untuk yang ini aku akan berusaha sepenuh hati. Aku nggak akan mematok seberapa lama menghilang dari Instagram, bisa jadi seminggu, sebulan, dua bulan, tiga bulan, atau mungkin satu semester (?) Who knows sehari aja ternyata udah balik lagi, kan kocak cip :P

Aku lelah dengan semua kehidupan maya di dunia media sosial itu, rasa-rasanya semua orang berlomba untuk menunjukkan dirinya, yang menurutku kesenangan semu, nggak bertahan lama, dan membuaikan. What a life! Aku juga salah satunya sih, dan kali ini aku bosen! Scrolling timeline, swiping instastory, following people, liking photos, commenting their life, or what-epaaah is that, I'm tired!

Belajar dari pengalaman orang lain, ada satu orang yang kutau memutuskan untuk berhenti dari Instagram. Nggak kerasa, ternyata tiga bulan doi nggak sharing di platform ini, aku sendiri kayak nggak nyangka aja sih waktu secepat itu berlalu. Dan ketika doi main instagram lagi, sekembalinya jadi orang yang lebih produktif dan seakan lebih bijak untuk ngegunain media sosial ini. Entah aku yang terlalu keseringan main instagramnya kali ya, sampai waktu segitu lamanya nggak dimanfaatkan untuk hal-hal baik.

Sumber: pexels
Dengan berhenti main instagram, aku jadi bisa lebih belajar banyak hal yang mungkin dulu nggak sempat aku lakukan, padahal aku inginkan :)

Hal ini mungkin sepele dan nggak akan ada yang kangen juga aku hilang dari instagram, nggak akan ngaruh sama sekali untuk kehidupan orang lain. Tapi aku yakin, keputusan ini bakal ngaruh buat kehidupan nyataku. Setidaknya begitu yang kuharapkan. Waktu yang mungkin kupakai buat mainin instagram bisa jadi lebih berguna untuk dipake hal-hal yang lain. Aku bisa belajar handlettering, nyiapin TOEFL, belajar bahasa Korea, ngafalin Al-Qur'an, baca buku lebih banyak, lebih senang jalan-jalan tanpa harus ribet kudu update dulu di instastory atau mikirin caption yang bagus buat di-posting nantinya.

See, aku bisa lebih menyadari bahwa nggak semua hal bisa aku miliki, ngerjain sesuatu biar lebih fokus, menghargai momen, dan tentunya belajar bersyukur lagi biar nggak jadi hamba yang nggak tau diri. Well, hilang dari instagram nggak akan serta-merta bikin aku missing out for too long, aku masih ngeblog *tuh kan biar lebih produktif, meski jadi kurang promosi di instagramnya, haha*, nge-tweet dan nge-post di facebook untuk promosi tulisan, ngebalesin chat di line dan whatsapp, dan pastinya kuliah dengan rajin, benar, dan baik biar bisa dapat IP 4. Amin!

Dadah, instagram! Kapan-kapan kita ketemu lagi ya, tapi nggak tau kapan, mungkin nanti kalo hujan :P

You May Also Like

86 comment(s)

  1. bentar lagi blog kabar nya bakal jadi trend untui unjug gigi lho cip .. 11 12 sama medsos kaya IG dan FB ... hihihi.. dimana kita bakal sibuk liatin apdetan tulisan kehdupan pribadi org ketimbang tulisan terkait informasi aktual. jadi siapin iman dan mental aja dijaman skrg mah ... kl tetep mau eksis di dunia maya .. tp kl mau balik 100% ke dunia nyata .. beda lagi tantangannya ... kupikir anak muda seumuran kamu ga ngalamin kegundahan kaya gini lho..krn kupikir (lagi) ini jaman nya kalian ... yg pnting tetap produktif ya cip ya.. salam kenal dr Merisa dr grup 1m1c 🤗

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, meski emang nggak ngilang sepenuhnya dari dunia maya karena masih pengen kenal banyak orang di luar sana :D

      Well, meski ini bukan hal baru, tapi paling nggak aku pengen nyobain buat diriku sendiri.

      Makasih udah dateng ^^

      Delete
  2. huwaaaah.. so far aku udah bisa "putus" sama path dan line. Instagram masih berat hati.. tapi gatau nanti kalo hujan mungkin berubah pikiran.. hehe.

    Nice post teteeeh <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Path udah dari jaman kali ya aku keluar, kalo line kayaknya gak bisa karena sebagian kehidupan informasi kampus ada di sana :)

      Iya, siapa tau kalo ujan ya :D

      Delete
  3. Halo, salam kenal :)

    Baru kemarin malam, aku niat untuk mengurangi main instagram karena dirasa banyak dosa-nya hehe. Tapi belum sampai hati untuk uninstal. Ah niat aku belum kuat ternyata hahaha. Mudah2an istiqomah yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak papa, minimal dikurang-kurangi jam mainnya biar nggak bablas :D Amin, makasih ^^

      Delete
  4. Aku ya begitu juga sih soal ig, tapi gak bisa aku sampe uninstal sih, soalnya aku juga admin medsos komunitas
    Cuma memang, aku jarang banget posting sih. Kalo pun liat igstory, ya paling cuma liat igstorynya orang2 inspiratif
    Jadi memang kita juga harus bijak dalam memilih hiburan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo udah ngurusin medsos non-pribadi sih, kayaknya emang harus tetap profesional ya Mbak :)

      Delete
  5. Aku sih belum kepikiran mau berhenti IG-an. Paling kalau mulai jenuh, aku stop posting, stop buka IG. Udah gitu aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini udah sempet kucobain, tapi gak ngaruh banget, hehe

      Delete
  6. naaah sama kayak aku. hahahha kebetulan pernah bikin yang isinya mirip-mirip he he he he. tapi masih susah istiqamah nih buat stop igean. mungkin bisa mampir juga di postingan saya yang terkait ig =)
    https://zahrazahira.wordpress.com/2017/07/14/instagram/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, dulu juga suka gitu, install-uninstall-reinstall, tobatnya setengah hati hahaha... Semoga yang ini ngefek banyak deh :D

      Delete
  7. Halo cipaa! Setujuu, IG ini adalah pencuri waktu yang kejam! Hehe. Dari dulu saya juga ga suka main FB, path malah udah entah kemana. Tapi mengapa tobat dari IG ini susah sekali ya. Sempat beberapa kali juga puasa IG, dan emang rasanya lebih enakan sih hidup hahaha. Sekarang udah lebih selektif lagi sih apa yg difollow, jd biar pas buka feed nya agak bermanfaat gt ga buang kuota doang :P (lah jadi curcol)

    Semangat yaa, semoga berhasil puasa IG ini! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaupun selektif, kadang meski gak penting tetep aja kepo, haha...

      Amin, makasih Mbak ^^

      Delete
  8. Aku belum bisa putus hubungan dengan ig soalnya sumber ideku dari sana. Semangat ya puasa medsosnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah, gak masalah Mbak, lanjutkan kalo emang bagus :)

      Delete
  9. Beberapa lomba ada syarat publikasi di IG, Mbak. Perlu dipertimbangkan juga itu. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Well, yah aku tau sih, tapi nggak ambil pusing karena aku emang nggak niat ikutan lomba-lombanya, hehe xD

      Delete
  10. Halo sista. Baca ini jadi senyam senyumm... semangat ya semoga goalsnya tercapai.

    Dan menurut saya soal IG dll tergantung goals masing2 orang yang penting tetap bijak dan tau mana yang prioritas dan untuk apa bertindak... dan yang pasti kehidupan sesungguhnya ada di dunia nyata sana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju! Meski sebenarnya tetap ada manfaat aku main ig, tapi ngerasa lebih banyak nggak manfaatnya, hehe.

      Makasih ^^

      Delete
  11. Euuuuuh IG kayanya belum bisa deh. Pokoknya IG, FB, twitter. Itu 3 yang nggak bisa lepas.

    Sama shopee. Eh, itu bukan socmed. TAPI NAGIH DAN BIKIN FOMO GIMANA DONG.


    xoxo,
    honeyvha.coma

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyalah, separuh hati buatmu ya kak? Wkwk...

      Bener sih Shopee juga gak bisa lepas wkwk

      Delete
  12. iya kalo udah buka IG suka lupa waktu, niatnya cuma bentar gak taunya ampe sejam >_<
    aku juga mulai ngurangi buka media sosial, gak cuma IG
    sekarang udah mendingan, paling yang dilihat cuma fb, IG, wa, pinterest kadang2, lihatnya juga aku batesin yg atas2 aja, jadi gak scroll terus sampe bawah
    kalo sekali-sekali buat refreshing boleh lah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, dari bangun tidur sampe mau tidur lagi kayak nggak bisa lepas xD Niatnya cuma beberapa menit, eh malah bablas...

      Delete
  13. Saya juga pernah jenuh dengan instagram dan facebook. Sejenak meninggalkan mereka. Tapi tdk sampai uninstal sih.😊

    ReplyDelete
  14. Wah sy malah lebih betah di IG , punya fb dan twitter cuma buat share blog, lebih betah d ig krn senang liat foto2 bagus...klo dfb dan twitter terlalu banyak berita twrmasuk berita gosip hehehe atau status nyinyir apalagi brntar lg pilkada makin males buka fb. Walaupun ngaku aktif d ig sy ga tiap hari upload foto , ga maksain heheheh klo ada foto bagus n sesuai momen aja. Satu hal lg gara2 ig sy jd belajar moto ..biasanya asal jepret sekarang dipikirin anglenya bukan krn pengen banyak like tp klo foto bagus enak dilihat spt sy liat foto orng. Tp klo medsos mbuat tak terkendali memang mnding rehat dr medsos hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku juga sebenarnya upload foto kalo dpt yg bagus aja sih... tapi keseringan liatin timeline bikin capek juga :(

      Delete
  15. Kalau saya, masih main tapi sesempatnya saja. Jarang bisa update juga karena ga banyak stok foto dan bingung mau ngapain. Jadi mendingan baca buku deh sama nonton anime.

    ReplyDelete
  16. Temen - temenku malah meninggalkan FB mbak, emng tiap org pemikiran dan prioritasnya beda ya. Aku pribadi udah uninstall path, sisanya masih digunakan. Seperlunya aja, dan berusaha ga kepengaruh dengan apa yang ingin orang liat dari kita. Lebih ke share yang baik-baik aja udah, cukup bantu buat nyari inspirasi aja mngkin. Kaya install pinterest

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pinterest nggak ku-install di handphone karena lebih nyaman buka via laptop :D

      Delete
  17. Mbaak, kok kita samaan sih? Aku kira aku aja yg ngerasani hal ini.. aku Uda berkali kali uninstall Ig lho.. tapi akhirnya terinstall lagi.. hehe.. tapi sekarang udah belajar bagi waktu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minimal kalo install-uninstall ada waktu nunggu donlotnya dan keburu lupa :D

      Delete
  18. Hana juga sempet kepikiran begitu tapi berhub banyak temen bookstagram yang masih aktif di IG jadi tetep stay di instagram. Kecuali mereka pindah sih ke platform lain. Klo mereka pindah, Hana ikut pindah XD semoga sukses ya bisa dapet IP 4 :D good luck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, iya... dulu aku sempet pengen juga punya timeline bookstagram tapi aku kurang suka niche banget dan minder liat foto-foto orang :)

      Amin, makasih hana ^^

      Delete
  19. Aku sering rehat medsos. Kalau pas gak punya kuota. Menyengaja... gak diup koutanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuh, kalo itu sih, mati total dari semua sosmed, aku baru beberapa hari gak ada kuota aja kayak gimana gitu... xD

      Delete
  20. Salut sama keputusannya. Semoga harapannya terwujud yaa... iya nih saya berasa kecanduan instagram. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, makasih Mbak ^^ Nggak papa kalo candunya menghasilkan :D

      Delete
  21. Sama Mba. Sebenernya saya juga nggaj suka ama IG. Tetapi, saya bertahan karena IG cuma ajangku untuk promosi blog, promosi tulisan, supaya dpt job ngeblog juga ��. Tetapi, jika sedang lelah seperti mba, memang sebaiknya berhnti dulu untuk sementara sampai kita benar2 bisak mengendalikan medsos kita ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, instagram jadi salah satu sumber untuk dapat kesempatan itu sih :D

      Delete
  22. belum bisa mbak kalau aku main instagramnya heheheeeee

    ReplyDelete
  23. Masih bertahan sama instagram krn buat jualan. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalo itu sih jangan sampe ditinggal Mbak :)

      Delete
  24. Aku juga pengeeeen, tp blm bisa -_-. Sampe skr ini, medsos yg udh bisa aku tinggalin itu path dan twitter mba. Udh 100% ninggalin. Tp IG dan Fb ntah kenapa susah hahahaha. Pgn sih ntr kalo sdg traveling, aku mau deh nyobain ga buka medsos samasekali. Hanya menikmati liburan bareng keluarga dan teman, ato fokus ama memotret. Ga prlu di share ke mana2. Doain bisa yaaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, kalo travelling emang mending nikmatin perjalanannya sih daripada ribet update medsos, ntar orang-orang jd tau terus minta dibawain oleh-oleh wkwkwk... Atau update-nya pas udah pulang ke rumah :D

      Delete
  25. Kalau saya masih install, tapi gak terlalu mikir update apa nggak. IG ku malah pernah gak update 2 minggu. Selama itu nggak buka IG sama sekali . Udah pasrah kehilangan follower. Menurut saya meski terinstall, sebutuhnya aja buka sosmed Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pernah sampai nggak posting selama beberapa minggu, tapi gak posting bukan berarti gak mainin timelinenya heheh

      Delete
  26. Baru mau di follow udh tutup IG aja mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh kok ttp di-follow, akunnya masih ada, belum bener-bener dihapus, nanti difolbek kalo udah balik lagi *nggak tau kapan, wkwk

      Delete
  27. Semoga Istiqomah ya Acipah wkwkwk..
    Aku masih blm bisa move on and pisah dari Instagram. Karena itu ladang and lahan aku bekerja. Aku cari nafkah disitu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, makasih Mbak :)

      Nggak papa, lanjutkan aja Mbak kalo emang lebih banyak manfaatnya :)

      Delete
  28. Halo Syifa! Aku juga pernah ngerasain ingin jadi yg paling update tapi lama-lama capek juga dan memutuskan untuk uninstall instagram, tapi tetep buka di browser hahaha. Karena aku jarang upload foto juga, so far sih oke oke aja ga main instagram. Paling upload foto buat promosi tulisan hohoho.

    Btw ku juga kuliah tingkat dua, lho!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga gitu sih, tapi posting gak posting ttp aja scrolling timeline, and it's so wasting time :(

      Salam kenal ^^

      Delete
  29. Halo Syifa! Aku juga pernah ngerasain ingin jadi yg paling update tapi lama-lama capek juga dan memutuskan untuk uninstall instagram, tapi tetep buka di browser hahaha. Karena aku jarang upload foto juga, so far sih oke oke aja ga main instagram. Paling upload foto buat promosi tulisan hohoho.

    Btw ku juga kuliah tingkat dua, lho!

    ReplyDelete
  30. semangat ya. semoga semakin produktif. kalau aku sih gak sampai berhenti. tapi buka IGnya seperlunya saja, terutama ketika ada job. udah wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku udah kebablasan kayaknya, jadi memutuskan begini. Semangat Mbak, semoga ngalir terus jobnya, hehe..

      Delete
  31. Instagramku 4 akun hehe buat 4 blog, jadi buat kerja dan ngelapak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap, lumayan banyak, aku punya satu akun yang emang buat sider aja sih, wkwk

      Delete
  32. Aku juga belum bisa lepas dari Instagram mba, walaupun sebenarnya aku kurang suka main di Instagram tapi lagi-lagi demi cari nafkah jadi aku betah-betahin aja. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak papa, kalo demi dompet menebal sih lanjutkan terus Mbak :)

      Delete
  33. aku masih enjoy aja sih di instagram, belum kepikiran off. yang berhenti itu main path karena bikin kepo sama urusan orang lain. heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Path itu bener-bener ngerusak privasi sih, makanya udah di-uninstall dari kapan tahun xD

      Delete
  34. Salut de bagi yang bisa memutuskan hubungan sama instagram. Aku kapan yah?

    ReplyDelete
  35. Main ke sini karena threadnya rame di KEB, hahaha. Salam kenal Cipaaa, namanya kaya ponakanku. Ternyata kalian sama lucunya *eh XD.
    IG itu emang racun banget sih kalau nggak bisa ngendaliin. Sama kaya yang Cipa bilang di salah satu komen, mungkin bisa aja kita memang nggak update konten, tapi kok mantengin temlennya nggak bisa udahan ya, apalagi kolom eksplore -____-. Padahal dipikir apaaa untungnya, hhhh. Semoga bisa lebih bijak ke depannya, huhuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mbak, sekalian buat ponakannya :D

      Nah iya, main instagram gak sebatas postingnya aja, tapi scrolling timeline-nya itu, belum instastory sama explore, apa lagi kalo udah kepo di satu orang tertentu ngeliatin feedsnya aja, hihi.

      Delete
  36. kadang rehat sejenak memang dibutuhkan ya mbak, pabila telah terus menerus melakukan aktivitas tanpa jeda. ya kayak isntagram itu, keseringan main ada bosannya.. pasca rehat bisa kembali lebih segar lagi kayak teman mbak itu.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, siapa tau pas balik lagi nantinya, jadi aku yang baru *eaa

      Delete
  37. Kalo aku bener2 belum bisa Cipa ninggalin IG soale buat kerjaan dan narsis....hehehe

    ReplyDelete
  38. Halo salam kenal ya Mak. Aku Yosa.
    Aku punya 2 akun IG, yang pertama buat akun pribadi, dan yang kedua buat jualan online. Ternyata makin lama makin aku sadari, aku bosen main IG. Hehehe.
    Mungkin karena aku sendiri bikin sosial media just for fun aja kali ya. Jadi misal feed ngga nambah dan Instastory ngga beragam ya aku ngga beban apa. Yang penting, sosialisasi di lingkungan jalan, blog juga makin update karena beranjak dari pengalaman langsung.

    Makasih sharingnya ya. Tapi jujur aja aku belum bisa uninstall IG. Ya buat jualan itu tadi hehe.

    ReplyDelete
  39. Yaahh..aku padahal blum sempet follow kamu loh mbak. Kalau aku, jujur aja punya akun sosmed apapun termasuk instagram bukan untuk ajang pamer. aku selalu melihat akun orang sebagai hal yg memotivasi tanpa berpikir negatif. Aku soalnya banyak sekali mendapatkan inspirasi dr sosok di instagram untuk bisa menulis, memmperbaiki grid atau sekedar bikin foto bagus.

    ReplyDelete
  40. Halo, dulu banget ada selebgram luar juga gitu, masih mida out dari ig dan pengen lebih produktif. 2018 ini ku juga udah jarang buka Ig, karena udah ada baby, komitmen punya Ig emang buat pamer karya ya walau masih lettering kecil-kecilan atau ada klien blog minta posting. Jadi emabg ga bongkar persobality hehe tfs ya

    ReplyDelete
  41. Hai, cipa aku juga pernah diposisi ini mmeilih un-install di IG dan menjadi deactive. Karena kerjaaanku seharian buka ig akhirnya kuputuskan untuk un-install terlebih saat konsentrasi megerjakan sesuatu. Apapun keputusan yang cipa ambil semoga yang terbaik :))

    ReplyDelete
  42. Saya termasuk yang jarang scrolling di IG. Kalau pun aktif di IG, pasti sedang ada kerjaan. Termasuk sekarang ini, rajin buka IG, karena kontrak 2 bulan. Tapi kalau setelah kerjaan ini selesai, saya gak yakin bisa terus manteng di IG. Ada jenuhnya juga. Dan satu lagi, seperti kata Cipa..waktu banyak terkuras karena liat-liat linimasa.
    Semoga bisa mendapatkan yang terbaik dari keputusan yang akan diambil ya...

    ReplyDelete
  43. Ah, saluuut. Saya belom bisa huhu. Padahal ngurusin akun online shopt tapi teteuo lihat explore malah jadi kepo hidup org lain huhu. Tp saya lagi challenge seminggu tanpa ig pas minggu depan mau liburan sama keluarga. Semoga bisaa

    ReplyDelete
  44. Aku juga sebenarnya menganggap IG sarana yang bisa membuat manusia menjadi riya. Tapi sampai sekarang belum ada niatan untuk menutup. Kemarin sempat aku privat tapi kemudian aku buka lagi. Hanya sekarang mengurangi postingan narsis

    ReplyDelete
  45. Apapun medsosnya, tinggal gimana bawanya aja cipah. Salam kenal ya, adik aku juga anak Biologi tapi bukan ITB hihi...eh kayaknya udah pernah main ke blog sini.
    Yang penting bisa manfaat buat kita, baik dunia dan akhirat.. lakukan..:D install atau uninstall

    ReplyDelete
  46. Haloo Cipa.. Aku pun pernah jenuh dengan IG, sempat gak posting berapa lama tapi gak sampai uninstall.. :) Tapi emang bener juga waktu kadang tersita banget gara2 IG dan medsos lain..

    ReplyDelete
  47. Thankyou for writting this mbak cipaa, baca ini memantapkan hati untuk uninstall instagram hahaha

    Salam Kenal dari Balikpapan^^

    ReplyDelete
  48. Wow tar kalo uda terbukti uninstal IG bisa dapet IP 4 kabari aku ya mbak, langsung ku praktekin hehe.
    Aku masih suka main IG biasanya buat beli baju / kudung online, harganya bisa separoh dari beli di toko dengan kualitas sama.
    Alhamdulillah sih main IG ga seberapa nyita waktu, kalo pas longgar aja buka, kalo pas sibuk ya blas ga buka meskipun cuma liatin timeline, blas engga.
    Semoga terwujud ya goalsmu setelah uninstal IG.

    ReplyDelete
  49. Aku sempat gundah sih dengan FOMO ini. Di satu sisi, aku pake Instagram dengan tujuan kepentingan portofolio foto dan profesional. At least, dapat jaringan dan eksposur dari fotografer lainnya. Sukur-sukur kao dapet tawaran kerjaan ihihi. Tapi lama-lama, Instagram ya gitu tadi kayak yang kamu bilang: terlalu banyak hal yang diekspos.

    Sayangnya, cuma diri kita sendiri yang bisa ngelola seberapa butuh pake Instagram. Daaann, apa yang Acipah lakukan jauh lebih produktif ketimbang update Instagram aja. Semangat ya Acipah!

    ReplyDelete
  50. Mungkin bisa dikurangi secara bertahap

    ReplyDelete

Thanks for read my post. Leave a comment and I'll come to your home as soon as possible.

with ♥, acipa